Kecelakaan Beruntun Sepeda di Tour de France Femmes 2022

Kecelakaan Terjadi di Tour de France Femmes 2022 Beberapa Pesepeda Dilarikan ke Rumah Sakit

Beritasewu – Sebuah kecelakaan besar selama Tahap 5 dari Tour de France Femmes pada hari Kamis meninggalkan satu pengendara membutuhkan perawatan di rumah sakit. Dengan 50km tersisa dari etape terpanjang dari balapan, sebuah insiden di jalan lurus antara Bar-le-Luc ke Saint-die-des-Vosges dengan cepat meningkat menjadi tabrakan besar yang membuat setengah lapangan terlepas dari sepeda mereka.

Dengan lusinan yang terlibat, butuh beberapa menit bagi pengendara untuk melepaskan diri dari sepeda masing-masing. Banyak pebalap mengalami kecelakaan Tour de France femmes benturan dan memar, dengan Chantal van den Broek-Blaak dari SD Worx harus membalut lengan kanannya oleh staf medis di mobil tim saat mengendarai dan mantan juara nasional Italia Marta Bastianelli berjuang dengan air mata untuk melanjutkan.

Namun, tabrakan besar itu mengakhiri balapan Emma Norsgaard dari Movistar setelah dia di paksa mundur karena cedera yang di deritanya. Meski bisa berdiri, pengendara sepeda Denmark itu harus pergi dengan ambulans. Tim tersebut mengatakan di Instagram bahwa wanita berusia 23 tahun itu “memukul kepala, leher, dan bahu kirinya hingga tertimbun dan harus di pindahkan ke rumah sakit di pinal.”

Pada Jumat pagi, Movistar mengumumkan bahwa setelah menjalani pemindaian, Norsgaard tidak mengalami patah tulang dan akan “tetap di bawah pengawasan medis dan beristirahat selama 24 jam, untuk memantau efek samping dari insiden tersebut.”

Baca Juga : Pembunuhan Mahasiswa China Zhifan Dong

Menjadi Salah Satu Kecelakaan Dunia Sport Terburuk Sepanjang Masa

“Terima kasih untuk semua pesannya. Sangat baik untuk kalian semua,” kata Norsgaard. “Aku baik-baik saja, aku sedang dalam perjalanan pulang ke Girona dan aku hanya perlu istirahat tetapi sisanya tidak apa-apa.”

Mantan pengendara sepeda balap Inggris Dani Christmas mengatakan hal-hal ini dapat terjadi di jalan yang panjang. “Ini adalah bahaya ketika pengendara menjadi santai dalam kelompok dan Anda hampir bisa tertipu dengan rasa aman yang salah,” katanya di Eurosport.

“Jika Anda terlalu santai, jika pengendara tidak berkonsentrasi, maka kecelakaan bisa terjadi. Kecepatan dalam kelompok itu pasti sangat tinggi sehingga banyak pengendara yang terkena dampaknya.”

Dan di akhir etape 175.6km, terpanjang dalam sejarah modern balap Tur Dunia wanita, Lorena Wiebes dari Tim DSM finis pertama. Pembalap Belanda, juga pemenang tahap terpendek Tour de France Femmes pada hari Minggu, melihat mengapa dia sprinter terbaik, sementara juara dunia Elisa Balsamo berada di urutan kedua dan Marianne Vos ketiga. Namun, bonus empat detik Vos membuatnya memperpanjang keunggulannya di klasifikasi umum menjadi 20 detik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.